Yayasan Sikola Mombine Launching Transfer Anggaran Kabupaten berbasis Ekologi di Kabupaten Tolitoli

Bagikan Artikel ini

Pariwaraku.com – Perkembangan mengenai pembiayaan pelestarian lingkungan kian berkembang. Salah satunya transfer anggaran berbasis ekologi atau dikenal dengan ecological Fiscal Transfer (EFT). Saat ini, berbagai wilayah di Indonesia aktif mendorong kebijakan transfer fiskal berbasis ekologi dengan berbagai skema. Dari beragam skema, Kabupaten Tolitoli diharapkan dapat menggunakan skema Transfer Anggaran Kabupaten Berbasis Ekologi (TAKE).

Kebijakan skema intensif fiskal ini sudah menjadi praktik baik bagi beberapa wilayah di Indonesia, begitupun dengan wilayah Sulawesi Tengah.

Yayasan Sikola Mombine didukung oleh The Asia Foundation (TAF) terus mendorong dan mengadvokasi skema TAKE di Kabupaten Tolitoli. Melalui berbagai proses diskusi bersama Pemda Tolitoli, skema TAKE dapat diterapkan melalui kebijakan Peraturan Bupati No. 1 tahun 2022 tentang Pengalokasian dan Pembagian Dana Desa Setiap Desa Tahun Anggaran 2022.

Tolitoli menerapkan skema ini sebagai wujud partisipasi aktif dalam mewujudkan visi misi Bupati dan Wakil Bupati Tolitoli yakni  “Menyelenggarakan Pembangunan Daerah yang Berkelanjutan dan Berwawasan Lingkungan.”

Acara yang dilaksanakan secara Hybrid ini dibuka oleh sambutan dari Bapak Amran Hi. Yahya selaku Bupati Tolitoli yang diwakilkan oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Tolitoli.

“Skema TAKE ini perlu dilakukan melalui sosialisasi yang menyeluruh agar pemerintah desa yang ada di Kab. Tolitoli dapat mendapatkan informasi lebih luas melalui berbagai kegiatan workshop. Kami selaku pemerintah daerah bersama pemerintah desa, tetap mengedepankan prinsip kelestarian lingkungan guna mewujudkan pembangunan seimbang dengan tujuan peningkatan ekonomi dan pelestarian lingkungan hidup. Yayasan Sikola Mombine sudah sangat luar biasa melaksanakan ini, harapan kami melalui TAKE ini, setiap kepala desa yang merupakan garda terdepan akan lebih memperhatikan penggunaan anggaran desa berbasis ekologi,” Ujar Sekab Tolitoli dalam sambutannya.

Lili Hasanudin perwakilan dari The Asia Foundation menjelaskan bahwa “TAKE merupakan salah satu skema yang sudah digagas sejak beberapa waktu lalu, karena sebagai mitra dengan concern terhadap pelestarian lingkungan, TAF merasa penting untuk memikirkan model pengelolaan dan pembiayaan lingkungan.”

Masih Lili Hasanudin, “skema TAKE merupakan inisiatif yang digagas dan dipromosikan serta didiskusikan oleh para stakeholders, dan beliau mengucapkan terima kasih kepada pemerintah Kab. Tolitoli yang sudah menerima skema ini secara terbuka, dengan harapan adanya masukan untuk pengembangan inisiatif dan implementasi dalam mengantisipasi bencana alam dengan lebih baik.”

Direktur Eksekutif Yayasan Sikola Mombine, Nur Safitri Lasibani juga menyampaikan bahwa Yayasan Sikola Mombine melalui dukungan Climate and Land Use Alliance, The Asia Foundation serta kerjasama Pemerintah Kab. Tolitoli telah melalui serangkaian proses mulai dari workshop serta regular meeting yang dilaksanakan untuk mengenalkan skema TAKE ini kepada stakeholder di tingkat kabupaten Tolitoli.

“Harapan dari Yayasan Sikola Mombine adalah penerapan TAKE Toli-toli ini mampu mendorong kompetisi antar desa sehingga masing-masing desa dapat termotivasi untuk meningkatkan kualitas kinerjanya terhadap peningkatan kualitas lingkungan hidup dan ketahanan bencana di desa. TAKE berkembang, Ekologi Terjaga!” Pungkas Nur Safitri.

Kegiatan launching TAKE di Kabupaten Tolitoli dihadiri oleh Bupati Tolitoli, 25 orang perwakilan OPD Kab. Tolitoli, dan 18 orang kepala desa di Hotel Mitra Utama pukul 15.00 WITA. Launching TAKE yang dilaksanakan secara hybrid ini juga mengundang keynote speaker Bapak Mohamad Dzikron SH., M, Si dari DPMD Kab. Tolitoli, serta para penanggap yakni Ibu Anastutik dari Kemendesa PDTT, Bapak Ir.  Joko Tri Haryanto dari BKF Kemenkeu, BAPPEDA Povinsi Sulawesi Tengah Bidang Infrastruktur, Bapak Sudirman dari Universitas Tadulako, dan Bapak Roy Salam dari Indonesia Budget Center.

Launching Transfer Anggaran Kabupaten berbasis Ekologi di Kabupaten Tolitoli ini diharapkan dapat menguatkan pengetahuan Pemerintah Desa dalam pengelolaan ADD berbasis ekologi sehingga pemerintah desa dapat melakukan program perlindungan lingkungan dan ketangguhan terhadap bencana secara tepat.


Bagikan Artikel ini

Pos terkait