Wakil Bupati Parimo Bersama Forkopimda Gelar Rakor Persiapan Natal Dan Tahun Baru 2022

Wakil Bupati (Wabup) Parigi Moutong (Parimo) Badrun Nggai SE bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) melakukan Rapat Koordinasi (Rakor) membahas deteksi dini menjelang hari Raya Natal 25 Desember 2021 dan tahun Baru 2022,
Bagikan Artikel ini

PARIGI MOUTONG, pariwaraku.com – Wakil Bupati (Wabup) Parigi Moutong (Parimo) Badrun Nggai SE bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) melakukan Rapat Koordinasi (Rakor) membahas deteksi dini menjelang hari Raya Natal 25 Desember 2021 dan tahun Baru 2022, bertempat di ruang rapat Wakil Bupati Parigi Moutong, Selasa (21/12/21).

Natal dan tahun baru yang disingkat NATARU tinggal beberapa hari lagi, Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Parigi Moutong akan mempersiapkan berbagai hal demi kelancaran dan keamanan jelang Nataru.

Bacaan Lainnya

Wabup Badrun diawal menyampaikan apresiasi kepada masyarakat Parigi Moutong yang telah melakukan Vaksinasi. Menurut Wabup, sesuai pantauannya, setiap hari 400 sampai 500 orang bahkan lebih per Desanya melakukan Vaksinasi.

“Alhamdulillah masyarakat Parigi Moutong sudah banyak yang di Vaksin, bahkan 400 sampai 500 orang lebih per hari,”Imbuhnya.

Dalam kesempatan itu juga membahas terkait Intruksi Gubernur Sulawesi Tengah nomor 443/416/SATGAS COVID-19/2021 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Corona Virus Disease 2019 Pada Saat Natal Tahun 2021 dan Tahun Baru Tahun 2022.

Dalam Intruksi Gubernur itu ditekankan kepada para Bupati Walikota se Sulawesi Tengah agar selama periode NATARU tetap memperhatikan Protokol Kesehatan (Prokes) dengan ketat diantaranya mengaktifkan kembali fungsi Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 di masing masing lingkungan, baik pada tingkat Provinsi/Kabupaten/Kota, Kecamatan, Kelurahan dan Desa serta Rukun Tetangga (RT) Rukun Warga (RW) paling lama tanggal 20 Desember 2021.

Selanjutnya menerapkan Protokol Kesehatan yang lebih ketat dengan pendekatan 5M (memakai masker, mencuci tangan pakai sabun/hand sanitizer, menjaga jarak, mengurangi mobilitias, dan menghindari kerumunan) dan 3T (testing, tracking, treatment).

Kemudian melakukan percepatan pencapaian target Vaksinasi terutama Vaksinasi Lansia sampai akhir Desember 2021.

Lanjut dalam Intruksi Gubernur itu ditekankan juga sosialisasi peniadaan Mudik NATARU kepada warga masyarakat dan masyarakat perantau yang berada di wilayahnya dan apabila terdapat pelanggaran maka dilakukan pemberian sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang undangan.

Selanjutnya mengoptimalkan Posko Penanganan Covid-19 ditingkat Desa dan Kelurahan untuk pengendalian Penyebaran Corona Virus Disease 2019 di wilayah Provinsi Sulawesi Tengah.

Masih banyak lagi poin poin Intruksi Gubernur Sulawesi Tengah dalam menindaklanjuti Intruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 62 tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Corona Virus Disease 2019 pada saat NATARU.

“Saya minta juga agar perbatasan khususnya yang ada di Perbatasan Sejoli untuk diaktifkan kembali,”Pinta Wabup.

loading…

 

DISKOMINFO PARIGI MOUTONG


Bagikan Artikel ini

Pos terkait