Fakta Terkini Gunung Merapi, Warga Rentan Dievakuasi hingga Pesan Juru Kunci

Bagikan Artikel ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

PAWIWARAKU.com – Sejumlah warga di Balerante, Klaten, Jawa Tengah, yang dianggap rentan saat terjadi erupsi Merapi, mulai dievakuasi.

Dilansir dari kompas.com, warga yang rentan itu, menurut Pemerintah Kabupaten Klaten, adalah anak-anak, wanita hamil dan lanjut usia (lansia).

Selain di Klaten, sejumlah warga di Magelang juga telah dievakuasi ke tempat pengungsian sementara.

Sementara itu, juru kunci Gunung Merapi Mas Kliwon Suraksohargo Asihono meminta warga di sekitar lereng Merapi untuk lebih waspada dan mematuhi anjuran pemerintah.

Untuk diketahui, status Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah-Daerah Istimewa Yogjakarta (DIY) ditingkatkan dari Waspada (level II) menjadi Siaga (level III).

1. Ratusan warga di Klaten dievakuasi

Menurut Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kabupaten Klaten, Sip Anwar dihubungi Kompas.com, Minggu (8/11/2020), ada sekitar 150 warga telah dievakuasi.

Hal itu dilakukan, menurut Sip Anwar, untuk antisipasi jika terjadi erupsi Gunung Merapi.

“Prinsip saya mengedepankan persuasif kepada warga masyarakat. Harapan kita iya bisa kita ajak untuk turun karena keselamatan itu yang utama,” ujar dia.

Seperti diketahui, petugas mengevakuasi warga di Desa Balerante yang masuk wilayah rawan.

Warga ditempatkan sementara di Kantor Desa Balerante karena lokasi itu berjarak sekitar 9 kilometer sehingga jarak aman dari Merapi.

2. Pengungsi capai 635 orang

Dilansir dari Antara, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang Edy Susanto, menyebut telah mengevakuasi warga di sejumlah titik.

“Kemarin ada 607 pengungsi, saat ini jadi 635 orang. Tambahan 28 pengungsi ini berasal dari Desa Ngargomulyo dan Paten, Kecamatan Dukun,” katanya saat meninjau pos pengungsian Merapi di Balai Desa Deyangan, Kecamatan Mertoyudan di Magelang, Sabtu.

loading...

Selama di pengungsian, warga diminta untuk tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Seperti kemarin, kepada para pengungsi tetap dilakukan protokol kesehatan dengan dilakukan ‘rapid test’ (tes cepat),” katanya.

3. Kata juru kunci Merapi

Mas Asih, panggilan akrab juru kunci Gunung Merapi mengatakan, imbauan pemerintah soal mengungsi harus didengarkan.

Hal itu, menurutnya, adalah untuk keselamatan bersama. Namun dirinya juga mengakui, warga di sekitar lereng Merapi sudah mengenal karakter Merapi.

“Iya, sebenarnya masyarakat sudah sadar dengan kondisi Merapi ada peningkatan itu mereka menyesuaikan, karena sudah pengalaman tahun 2010. Jadi tanpa disuruh saja mereka sudah sadar sendiri bahwa memang berbahaya,” jelasnya.

4. Pantauan BNPB

Dilansir dari Antara, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Jakarta, mengidentifikasi wilayah yang masuk kategori status keadaan darurat.

Hal itu utnuk menyikapi potensi erupsi gunung yang berbatasan di Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Kepala BNPB Doni Monardo menjelaskan, pihaknya juga memantau persiapan pemerintah daerah dalam upaya kesiapsiagaan, seperti antisipasi evakuasi warga di tengah pandemi COVID-19.

“Bila tempat pengungsian belum layak agar koordinasikan dengan Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB dan BPBD sehingga bisa tetap terjaga protokol kesehatan,” kata Doni.


Bagikan Artikel ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Pos terkait